Jalan Utama Depok yang "Menyedihkan" (?)

10/07/2016 10:30:00 PM Sael 0 Comments



Haloo! Berhubung sedikit yang bahas bahas artikel tentang kondisi jalan jalan utama Depok, gue ada untuk agak agak bahas ini di blog... Padahal banyak orang baru ke Depok yang pengen tau kondisi jalan di sana gimana, yang pasti nggak banget deh.

Yang pertama dibahas adalah jalan yang keliatan di Waze sebagai jalan warna ijo tosca (hah?) dan dipegang Jawa Barat sebenarnya. Ada juga jalan nasional. Ini jalan jalan utama di Depok. BUKAN TOL LOH YA.

UTARA SELATAN


1. Margonda
Yah inilah yang identik sama Depok, dan emang Depok terlalu dipusatkan ke Margonda, sementara orang yang baru datang ke Depok gue kasih tau jalan Raya Sawangan yang udah hits macetnya pasti gak tau, haduuh... Di Margonda bener bener apa aja ada, dari tukang bangunan, kaki limaan, kos kosan, sampe mall sebesar MargoCity...

2. Raya Bogor
Jelas lah Raya Bogor itu melewati Depok, kan kalau mau ke Bogor harus melangkahi Depok dulu, hahaha. Ini jalan nasional dan anehnya sempit banget cuma 2x2 lajur sampai titik teramainya di Cililitan (berbagi sama busway lagi)!!! Untung pengelolaan jalan ini yang ada busway nya diambil alih DKI dengan status nomor tetap jalan nasional. Nah, masalahnya kapan ini jalan dari Kampung Rambutan sampai Bogor dilebarin...
3. Citayam Raya
Nah, ini jalan juga macetnya udah gak kenal waktu pak, tapi kalo maleman dikit dan weekend memang agak sepi. Yang paling ngeselin ya pintu kereta di dekat Stasiun Citayam.
4. Cinangka Raya
Ini alternatif orang Sawangan yang mau cepet ke Jakarta, tapi lewatin dulu Tangerang (Ciputat) yang macetnya gak kenal waktu. 15 km udah sampe Lebak Bulus, 16 km perumahan Pondok Indah.
5. KH M Usman/Raya Kukusan
Jalan sekecil ini juga jalan utama bagi Beji, Depok. Penghubung dengan DKI, di mana di ujung Raya Kukusan udah batas sama DKI. Anehnya kenapa kagak dilebar lebarin.
6. Cinere Raya
7. Raya Tapos
Inilah jalan yang kalau sampai ditutup, fix daerah "Cimanggis" dekat tol akan terisolasi. Jasamarga juga salah tuh penandaan Cimanggis nya, itu benar benar jauh dari Cimanggis pusatnya, yaitu seputar Raya Bogor sampai batasnya di Margonda. Lah itu Margo City dan Rumah Tua Pondok Cina masuknya Kec. Cimanggis lo. Naah, kalo gerbang tol utama Cimanggis lokasinya udah daerah jin buang anak (sampai hari ini) yang kalo secara garis lurus deketan ke Citayam.
8. Limo Raya
9. Krukut Raya
Salah satu jalan mengerikan karena pinggir kali, dan gue pertama kali lewat jalan ini pun udah ada mobil yang nyemplung ke kalinya (kali Krukut), siang siang lagi.

BARAT TIMUR
1. Akses UI/Komjen Pol M Jasin
Ini jalan benar-benar mepet sama DKI bahkan memang berujung di DKI (flyover UI dan jembatan kali Ciliwung). Yang buat gue kaget, lebarnya benar benar GAK SEBANDING dari UI sampai ujungnya di Raya Bogor. Ujungnya cuma 1x2 lajur, nggak nyangka itu Jalan Akses UI lo awalnya sampai jalan ini melebar setelah perempatan Brimob. Kacau pemerintahnya. Yang gue gagal paham juga kenapa Pemkot/prov gak membuat akses Margonda dari arah UI dengan buat loop sedikit, juga melebarkan flyover ini, masa harus lakuin "cara orang Depok" yaitu belok tajam "melanggar aturan" kalau mau belok ke Margonda?
2. Juanda
Kata temen gue yang tinggal lama di situ, itu tempat jin buang anak dulunya. Sarang begal. Padahal udah terhubung ke Raya Bogor dan udah ada Margo-Detos pada saat itu. Nah, setelah dibuka Cijago, jebreeett.... macet terus gak mengenal waktu, dan lampu merah Juanda ini emang biang macet nomor satu di sepanjang Margonda. Bayangin Margo udah tutup masih aja macet parah.
3. Tole Iskandar
Ini juga jalan utama di Depok, membentuk tanda + antara Margonda (utara), Raya Sawangan (barat), Kartini/Raya Citayam (selatan), dan Tole Iskandar (timur). Macetnya juga makin keterlaluan apalagi gara-gara pelebaran. Jalannya lebih sempit dari Sawangan Raya, bulak belok lagi.
4. Dewi Sartika/Raya Sawangan
Duh, macetnya emang legend. Temen gue yang anak Sawangan bilang kalo maksain lewat sini sekarang pas lagi parah parahnya (weekend), butuh 2 JAM menempuh 15 km dari Sawangan ke Margonda UI!!!
5. Trans Yogi
Eh jangan salah, jangan dikira punya Bekasi/Bogor doang apalagi punya DKI! Trans Yogi yang dari Cibubur Junction (pintu tol Cibubur) sampai ke kali (lumayan jelas ada Depok dicoret dan papan nama Bekasi) itu kekuasaan Depok, masuk kecamatan Cimanggis. Ya meski nggak berasa udah masuk wilayah Bekasi Selatan.
6. Arief Rahman Hakim
7. Brigif alias Terusan Mohammad Kahfi I
Separo separo kepemilikan sama DKI. Nggak ada jalan ini, Cinere bisa jadi kota mati atau kota gak laku, karena aksesnya cuma dari Raya Sawangan, Pondok Labu, sama tembusan Tangsel dari perumahan dekat Mall Cinere. Jalan Brigif ini alternatif menghindari Raya Sawangan yang... Babay lah.

Haloo! Berhubung sedikit yang bahas bahas artikel tentang kondisi jalan jalan utama Depok, gue ada untuk agak agak bahas ini di blog... ...

0 comments: