Stasiun Tangerang (part 2): Sulitnya Mengakses Stasiun

10/08/2016 09:15:00 AM Sael 1 Comments



Semua foto dari dokumen pribadi

Perjalanan gue ke rumah hari ini sengaja mau mendokumentasikan masalah besar yang lagi dihadapi roker Tangerang. Yah, salah satu stasiun teramai di seluruh jaringan KRL yang dulunya bener bener kejepit kawasan kumuh dan memang kalo jaman dulu beneran kumuh. Gue sering ke Pasar Lama dan daerah Kalipasir pinggir Cisadane dulu bahkan gak tau loh ada stasiun, sampai dikenalkan temen tahun 2014.

Sekarang setelah bersolek dan pintu masuknya dibuat ke arah Masjid Agung secara official, terkenalnya udah sama lah kayak Supermal Karawaci, SMS, dll. Yah padahal dulu keluar Masjid Agung ilegal, kalo gak salah kerjaan roker jaman jahiliyah yang buka akses, sebelum ada masalah ini udah jadi keluar resmi yang rame banget.

Setelah enak-enak, Pemkot Tangerang tiba-tiba mengeluarkan kebijakan keluar harus lewat belakang (timur) gara-gara angkot pada ngetem buat macet depan Kantor DPRD Tangerang. Kan lucu ya, depan situ macetnya nggak parah parah amat kecuali ada hajatan di Pasar Lama. Seumur-umur gue naik KRL belakangan, macet akibat stasiun paling parah sampe depan Robinson, bahkan kalo ada hajatan di Pasar Lama. Berarti...

Sebenernya Pemkot ini mau cari duit dari retribusi Pasar Lama jangan-jangan.

Akibat yang dirasakan pengguna KRL wow bener bener parah. Kita disuruh tap out di belakang pada masa uji coba bulan September awal. CUMA 4 LAGI TEMPAT NGETAP NYA, sampai bulan Juli nggak ada SAMA SEKALI (gue ada nyimpen foto pintu timur sebelum dibuka). Bayangkan orang kalau jam kerja ngantri di depan (6 gateout) aja antrinya udah luber sampe ke depan toilet!!! Ini di belakang, udah gitu kalau di jalur 2 pake nyebrang kan, nah, antrian di tengah tengah ini bahkan bisa bikin ngaret KRL.

Oke itu belom parah karena gue masih lewat parkir motor buat balik ke Masjid Agung. Nah, mulai 2 minggu kemaren kalau gak salah, pintu barat kesukaan banyak orang udah ditutup. DAAAMNNNN!!! Berarti orang harus lewat Pasar Anyar yang keramiknya rawan bikin kepleset kalo hujan, juga banyak pengemis ga jelas. Pejalan kaki loh bukan motor bukan mobil. Ada aja yang loncat pagar parkir motor (dan gue percaya akan ada yang menjebol ini karena bagian dekat Pasar Lama jarang diawasin. Kemarin Kompas menangkap 1 orang lagi loncatin pagar)

Parah banget memang. Bahkan Mbak Eva Chairunnisa aja emosi, ketakutan penumpang KRL Tangerang turun bahkan ya... kalo menurut gue bahayanya kereta sepi adalah jalur bisa berakhir pada kematian. Buat jalur Tangerang, ini masih ditopang Tanah Tinggi, Batu Ceper, sama Poris. Jadi gak akan se ekstrim itu. Untung aja banyak yang move on naik turun dari Tanah Tinggi dan Poris.

Kalau bener Pemkot Tangerang bukan menata angkot tapi memang mau cari retribusi dari pasar, harusnya pake cara yang elegan dong.

1. Sewakan parkir per hari atau per jam. Targetnya kan banyak gak cuma yang ke pasar dan stasiun. Ada yang gereja di Santa Maria (ditata tuh biar gak menuhin sekitar KFC dan bikin macet), ada yang ke stasiun, ada yang ke Pasar Lama mau wisata kuliner atau wisata sejarah, dan jangan lupa ada Festival Cisadane yang pasti bisa mendatangkan duit banyak buat Pemkot dari pengelolaan parkiran pasar. Bangunan pasar kenapa gak revitalisasi yang deket perlintasan sebidang, coba belajar dikit dari Pasar Malabar.
2. Angkot diarahkan ngetem di bagian bangunan kumuh yang dibongkar di sisi selatan stasiun, itu loh yang dulunya dikenal orang suka beli gorengan di jalur 4. Nah tinggal buat gate out lagi di sisi selatan dan buat tembusan ke perlintasan sebidang. Biar gak dilewatin orang, ya suruh pake kartu laah angkotnya kalo mau ngetem. Penerapan sistem gini harus 1 paket sama larangan angkot lewat Pasar Lama dan wajib lewat GOR,
3. Pemisahan jalur angkot sama jalur mobil di depan pintu barat, harus korban parkiran motor dikit. Cara ini juga efektif biar gak pada parkir dan biar tukang nasi kalo malem gak buka lapak sembarangan. Di sini angkot bayar retribusi. Kan mau gak mau pasti muter ke Jalan Kalipasir kalau buat angkot 01, 02, dan sahabat sahabatnya.




Kabar terbaru, Pemkot memutuskan mau membuka pintu barat lagi, tapi entah kapan... KCJ juga udah marah ini. Yah, semoga Kemenhub melalui BPTJ bisa potong wewenang orang Dishub kurang ajar ini. Kalo kemarin di Depok yang bilang "busway nggak bisa lewat Margonda" bisa dikalahkan dengan ada busway lewat Juanda (itu jalan sempit loh), kenapa Tangerang nggak? Apalagi stasiun Tangerang itu barang Kemenhub, KAI-KCJ cuma nyewa.

Semua foto dari dokumen pribadi Perjalanan gue ke rumah hari ini sengaja mau mendokumentasikan masalah besar yang lagi dihadapi roker ...

1 comment: