Twisctre (1)

10/22/2016 01:45:00 AM Sael 0 Comments

KRL Commuter Line tujuan akhir Jatinegara, jam 15.00, sekitar St Karet

Tiba tiba gue buka notes HP, mencoba menyelesaikan "tugas" yang perlu gue lakukan dan selama ini terhalang halangi masa ujian. Apaan nih? Menuliskan sesuatu tentang hal yang gue sayangi secara gak langsung, belakangan dikenal orang juga karena barangnya. Apalagi kalo bukan,

Twisctre.

Gaya menulis gue bukan eksposisi kayak kemarin kemarin postingan. Ini murni post curhat, bukan postingan yang dimaksudkan untuk kemaslahatan umat manusia.

Tanah Abang, 15.02

Gue lihat jalur ke arah Serpong membentang jauh ke arah belakang, sementara tujuan gue masih jauh di depan, St Duri. Semua orang di dalam KRL mulai siap siap turun di Tanah Abang. Gue juga tau konsekuensi ketemu mak-emak Tanah Abang. Bah, rame kan Tenabang sama mak mak bubar jalan belanja cari baju buat orang kesayangan. 15.04


Oke, balik ke Twisctre. Ini postingan kangen yang diketik sambil mengamankan tempat duduk gue di KRL, bagusnya sepi sih keretanya. Kebetulan gue bisa ke Serpong dengan turun di Tanah Abang sekarang juga (15.05) dan tunggu kereta jarak jauh keluar dulu. Gue bisa temu kangen ala ala sama anak Pahoa atau nongkrong di SMS biar berasa lagi lah masa sekolah yang, huaaaaa.... Meski harus desekan sama manusia Parung Panjangan dan Sudimaraan.

To the point aja. Bosen sama situasi stasiun.

Gue kangen Twisctre.

Gue pegang hoodie ke mana mana karena gue kangen kalian. Selain gue suka banget sama desain dari hoodie-nya, it is so wearable, makasih banget buat yang bikin desain, denger-denger si Monmon yang bikin desainnya. Dan makasih juga soal nama Twisctre yang tercetus dari kursi kursi kelas saat guru nggak ada atau mungkin saat gue lagi di ruang radio.

Gue sayang kalian. Gue kangen. Gue mohon maaf dulu gue suka menghilang pas istirahat karena gue ada tanggung jawab menjalankan radio Pahoa, yang kalo gue dan Bapak Pembina nggak handle/ambil alih ya bisa bubar. Semua kangen radio zaman gue apalagi ketika negara api, eh, eh, eh, pengontrolan playlist dari pusat menyerang. Gue sedih banget dengar hal ini, tapi mau gimana lagi.

15.09 pintu kereta ditutup.

Bahkan radio yang gue target buat diambil alih udah jadi radio dangdut. Selain itu juga emang... Dammit too impossible, imposibru meski susah gue ambil alih pemancar. Sekarang gue berharap ada radio Jakarta yang bisa memenuhi maunya gue atau mengosongkan kamarnya, tapi entah kapan.

Eh kok salah sasaran. Back.

Twisctre itu asli bikin kangen, apalagi di masa masa akhir sebelum lulus. Huaaa, gue bener bener ngerasain internal bonding (haah) antarkita makin erat. Menghadapi soal UN bersama, meninggalkan jejak pada hati kita dan hati guru, meninggalkan hal fisik kayak delivery you-know-lah yang nempel di dinding kelas kita yang sekarang udah kosong di gedung E. Kadang pas ada delivery buset dah gue yang selama ini ngadem di kamar radio (kadang ruangannya dipake record listening, kadang gak dibenerin soundnya, gue jadi repot) bisa tergerak!!!

Karakter setiap anak penghuni Twisctre itu beragam. Yah memang gitulah dari jaman grup kita (kelas) masih namanya XII IPA 3, sampai kalo gak salah waktu zaman Community Service jelang lulus diganti sama si Alin Oscar (?) nama grupnya, jadi Twisctre pake emoji petir (di hari hari itu juga hape gue rusak karena main utak atik firmware!!!)

Stasiun Duri. 15:17. Nunggu kereta cabut sampe rame kayak pasar (biasaah) yang mau ke jalur 3. Yah, KRL Tangerang masih lama. Dan, stasiun Duri sebagai stasiun tanpa perubahan. Kutunggu sambil suara dangdutan Duri kecampur sama suara Craig David.

Balik lagi setelah menceritakan situasi. Hmm, stubborn LCD.

Masa masa indah sama anak anak IPA 3 aka Twisctre itu dari awal kita masuk kayak memang kurang akrab begitu dan belum disangka akan ada bonding semacam itu. Iya gue tau beberapa orang udah deket dan mojok membuat geng dan duduk sekumpul kumpul, sampai kedahsyatan soal UN menyerang. Kita jadi mendadak alim, yang blingsatan mendadak ngejar nilai, yang bad boy biasanya menjadi good boy, hmm macam lagu Awkarin yang menjadi covernya aja.

Kita belajar bareng, kita sama sama bareng, kita mengenal karakter satu sama lain, kita mulai bikin rencana kompakan sekelas. Kita mulai, mulai, mulai.... Akhirnya bikin hoodie kelas. Itu-lah hoodie yang orang mulai kenali sekarang di beberapa tempat, bahkan sampai lulus dikenal juga di tempat lain itu hoodie. Kalo di kampus gue (jurusan) sih pada tahu. Kalau kalian gimana ya? Apa karena saking sayangnya sama hoodie jadi diawet-awet gak pernah dipake kayak si Gege? Haha wkwkkwk

Ketika negara UN mulai mengurangi invasi kepada bahtera kelas Twisctre (lol) ini, mulai kepikiran rencana jalan bareng bareng yang berujung ada ribut-ribut sampai, hmm, gue keluar secara tidak sengaja dari grup, tapi dimasukin lagi. Ya meskipun itu, eksekusi jalan bareng kelas tetap tuh, ke Lembang, dari awalnya acara ngumpul nggak jelas dengan panitia ngedadak dan ada susul menyusul, belum semua orang pada gak tau jalan kecuali gue dan supir bus.

*peluk hoodie*

Menjadi sebuah acara kumpul dengan games Werewolf (dari sini gue kenal itu game), berjam jam cuma main Werewolf, udah Bekasi eh tepar semua orang saat jalan balik. Ada juga yang menjalin kisah asmara antara S dan K, entah masih langgeng kah. Kalau yang satu lagi, Double D kata orang orang, yah masih langgeng walau jarak memisah. Kalo gue apalah, sampai 2016 percintaan gitu gitu aja.

KRL Tangerang datang, aduh yang masuk benar benar dorong dorongan sama yang keluar. Apalagi golongan weekender. Tapi pas masuk tenang meski hmm, berdiri lagi. But I have no choice.

Sampai sini udah paham alur ceritanya. Eh alur curhatnya???

Ketika gue belajar buat SBMPTN, anak anak Twisctre seperti umumnya anak IPA angkatan gue. Too enthusiastic. Pengen PTN semua sayang ya gitu deh lah yaw. Takut soal susah atau segala macamnya, beberapa ada yang lebih fokus ke cadangan, ada juga yang merasa masuk PTN masih, susah atau "be gi tu lah". Mereka ini yang mendukung gue buat maju SBMPTN dan yang ngucapin duluan pas gue keterima SBM (sayang gak diambil, parahnya ada yang ngira gue masuk UGM dan ke Jogja, padahal jelas jelas gue sering ada di Tangerang tiap weekend, semakin ke sini Sabtu ngampus makin jarang). Dua kali ngucapin. Rare case.

Begitu juga ketika yang lain ngampus di kampus ana dan hari pertama ngospek masih saling cerita dan berbagi koko ganteng, hmmm... Hmmm... Hmmm... Ketika kita nyelamatin yang keluar negeri dari yang secepat Deddi-Devi sampai baru banget (dan bentrok kelas pula) kayak si Kelvin " kering" (haduh sandi apalah itu).

15.39. KRL Tangerang jalan, tutup dulu tulisan gue. Lowbatt, butuh telepon padahal. Gue masukin blog dulu yang penting. Demi kalian...

KRL Commuter Line tujuan akhir Jatinegara, jam 15.00, sekitar St Karet Tiba tiba gue buka notes HP, mencoba menyelesaikan "tugas"...

0 comments: