Pengalaman 5 Tahun Kantin Cashless

2/04/2017 10:46:00 PM Sael 1 Comments


Tulisan ini spesial buat teman-teman yang kaget dan bingung ketika kantin teknik alias Kantek harus pakai TapCash BNI dengan konsekuensi lebih dari semester kemarin. Gue mau sharing pengalaman aja 5 tahun kantin pakai kartu. Bukannya sombong tapi pengen banget sharing supaya pada dapet gambaran...




Sekolah gue di Pahoa memang unik soal kantinnya. Anak Serpong atau yang punya temen anak Pahoa mungkin pernah denger soal kantin sono yang harus pake Flazz BCA. Sistem ini udah diterapkan dari 2010. Jaman itu setau gue kartu uang elektronik cuma BCA sama Mandiri, bahkan Flazz masih cuma bisa di Jabodetabek. Flazz gak dijual kayak kacang goreng, buktinya gue sempat panik waktu flazz hilang karena dulu cuma dijual di kantor cabang hahaha.

Apalagi di sekolahan hal ini diterapkan mendadak. Wah panik lah. Setahun sebelumnya kantin pake sistem kupon. Pas gedung E yang di sebelah gedung Pahoa yang raksasa itu jadi, kantin langsung menerapkan cashless sekitar 27 September 2010. Masa adaptasinya ya sekitar Agustus pas baru masuk.

Penasaran? Ikutin aja tulisan gue sampe ekor.

2010 udah diterapkan gitu? Kondisinya gimana?
Iye, serius pas gue kelas 8. Pada saat itu gue dikasih kartu pelajar yang berfungsi sebagai flazz juga. Waktu SMA sih kartu pelajar gue dipisah sama Flazz. UI menerapkan ini 3 tahun kemudian di mahasiswa 2013 dan mahasiswa 2012+ KTM ilang, makanya baru diterapin sekarang takut resistensi lebih parah akibat 2012 ga ada KTM begitu.

Kondisi gue saat itu lebih parah dari di Teknik sekarang. Karena:
1. Pengisian cash sempat belum dibuka sehingga mau gak mau ngisi dari rekening orang tua di Alfamart atau lewat ATM. Kondisi ini berlangsung sampe 2012 kalo ga salah. Begitu dibuka isi cash, langsung antri parah tiap istirahat. Alhamdulillah jarang sampe bel antrinya.
2. Gue gak bisa cari makan keluar semudah di FT, sehingga gue harus bawa bekal pas kartu flazz hilang. Minimal titip orang tua dan diambil pas istirahat. Kalo lagi sial bisa baru makan jam 3 pas bubaran wkwkwk. Belakangan delivery makanan udah boleh (thanks to Twisctre)
3. Pengisian yang dibuka sekolah limit terkecil 50 ribu, bahkan dulu pernah 100 ribu. Saat ini pengisian 10k minimal menurut gue udah enak banget.
4. Emoney belum memasyarakat, dulu bahkan gue ngalamin mbak Alfa bingung cara pake Flazz. Penggunaan di KRL jangan ditanya, di sekolah gue KRL baru rame diomongin sejak ada yang les SBMPTN di Tebet. Maklum dari st Tangerang dan Rawa Buntu sama-sama jauh. Nah sehingga ya gitu, kesannya rugi bener pake kartu emoney cuma buat makan wkwkwk.

Gimana adaptasi dan pengaruhnya?

Tadi kondisinya udah gue jelasin di atas. Dampaknya adalah ada yang stop jajan di kantin sementara ada yang tetap loyal jajan di kantin. Terbagi pasarnya masing-masing. Hahahah kayak ilmu marketing. Overall kantin tetap rame dan antri parah kok, namanya udah kebiasaan beli makan di situ.

Nah pada saat itu sekolah gue kayak kebagi dua kubu (macam pilkada lol). Ada yang kubu bawa bekal dan kubu turun ke kantin. Biasanya yang bawa bekal nongkrong di tangga atau di meja yang disediakan sekolah. Ada juga sih yang makan di kelas tapi gak ketahuan.

Nah kondisi saat itu kan jelas dipaksa adaptasi ke cashless. Dengan sekolah gue membolehkan orang tua titip makanan ke security, seharusnya ini mirip dengan pola "ah bisa beli di luar FT". Tapi tetep aja kantin rame, rame beli makan lho, pada gak mau repot hahahaha.

Anyway dengan kondisi saat ini emoney udah ada di mana-mana, angkatan bawah gue jelas lebih enak. Hahahaha. Beda banget sama gue dulu kartu flazz cuma buat makan di kantin, baru jaman kelas 12 dipake jajan di minimarket... Tapi kartu flazz itu udah dikenalin ke sistem KRL (ditap di yang warna merah) tahun 2014... Jaman kereta Tangerang masih satu jalur hahaha.

Gimana gue?

Gue merasakan jajan di kantin wajib pake flazz dan kondisinya minta dibelikan flazz itu tidak mudah seperti sekarang. Nyokap pernah bilang dulu beli di kantor cabang bisa ngantri banget sebelum ada mesin pencetak Flazz di beberapa kantor cabang BCA. Jualan flazz di sekolah baru ada beberapa tahun belakangan, kalo ga salah setelah pembelian seragam harus pake flazz (atau guenya yang kudet). Jadi ketika flazz hilang ya wallahu alam.

Ketika hilang itu gue sempat gak turun ke kantin SAMA SEKALI selama 1-2 bulan. Emang gak ada yang ditemuin juga di sana wkwkwk, ditambah gue sempat sibuk urus radio sekolah yang gak bisa ditinggal.

Ya gue beberapa kali pinjam meminjam, gue beberapa kali dipinjemin dan beberapa kali juga minjem. Nah namanya minjem ya gitulah, ada yang gue udah masuk UI juga belom dibalikin duitnya wkwkwk.

Hubungan pengalaman gue dengan kejadian di FT

Gue sharing pengalaman tadi supaya kalian semua bisa memahami bagaimana rasanya punya kantin yang ga bisa bayar tunai. Sengaja gue share karena gue juga tahu banyak yang belum pernah sama sekali merasakan kantin cashless. Bahkan kayaknya gue sama teman satu sekolahan doang.

Supaya kalian dapat bayangan gitu... hahaha. Kira-kira begini yang akan terjadi di Kantek kalau sistem ini mulai:
1. Antri panjang pengisian, udah pasti sih. Apalagi mahasiswa FT bejibun, biasanya pas ishoma adalah puncak keramaian Kantek.
2. Fenomena pinjam tapcash pakai duit cash. Saldo berkurang berganti uang cash dapet dari peminjam.
3. Kantek akan sepi sesaat kemudian rame lagi. Penerapan cashless secara paksa kebanyakan polanya memang begini. Soalnya awal awal sepi karena masih belum tahu dan masih pada adaptasi. Pas semuanya udah tahu dan terbiasa mulai rame lagi, apalagi dagangan Kantek ini kan makanan yang kebutuhan semua orang.
4. Mungkin ada beberapa yang ke Kutek cari makan, delivery, beli danusan, dll. Ya tapi akan selalu ada orang yang jajan di Kantek kok. Apalagi ada yang punya ikatan batin sama pedagang. Bapak ibu pedagang tidak usah khawatir :)
5. Antri bayar sedikit kepangkas karena waktu untuk ambil kembalian berkurang. Nantinya juga akan ada fenomena kertas receipt bisa menjuntai sampai sepanjang rambut Rapunzel kali. Ada juga fenomena tangan ajaib yang bisa mengetik di EDC super cepat hahaha.
6. Umat pengguna Flazz akan bingung karena nggak ada tempat tap kayak Flazz. EDC BNI ini lebih canggih dari punya bank sebelah karena bisa berfungsi sebagai tempat tap kartu tapcash! Cukup tap di atas layar.
7. Pasti ada penolakan dan bisa aja ada yang keluar dari Kantek (semoga janga aminnn). Menurut gue itu biasa sih pro kontra apalagi kalau kebijakan ini dilakukan mendadak...

Tips and trik

Tips dari gue mengatasi masalah beginian adalah:
1. Isi dalam jumlah besar
Berhubung kantek menerapkan 2 ribu sebagai biaya tambahan pengisian, saran gue sih sekalian diisi jumlah besar. Eh iya, 10-20 ribu bebas biaya admin!

Kalo isi sekalian 100 ribu, 50 ribu dengan elo yakin sering jajan di kantek, nggak akan rugi malah sangat untung. Karena nggak usah repot antri lagi. Gue memprediksi antrian pengisian tapcash akan panjang, bahkan bisa aja FT punya dua mesin. Dengan isi jumlah besar tapi secukupnya, antrinya ga usah repot.

2. Isi pas kantek kosong
Kuliah beda dengan sekolah di mana waktu kosong akademis lebih banyak dan bebas. Jadi kalian bisa isi di kantek tanpa terikat waktu kayak istirahat sekolahan. Atur waktu aja kapan mengisi yang tepat.

3. Isi pakai rekening pribadi
Beberapa waktu lalu BEM FTUI sempat membuka kesempatan untuk yang mau buka rekening BNI. Nah, ini kesempatan juga biar bisa bypass antrian. Dengan kartu pribadi, jauh lebih bebas isi di manapun. Bisa nebeng EDC pedagang kantek, bisa dari ATM.

4. Berhemat
Ini yang penting. Pengalaman gue berada di sistem kantin cashless benar mengajarkan gue untuk mikir dua kali buat boros wkwkwk. Berasa lebih boros di awal kan karena jarang yang isi seharga makanan Kantek. Nah coba dihemat lagi, lakukan berulang-ulang sampai dapet kira-kira per hari keluar berapa untuk makan. Kita juga bisa memisahkan jatah makan Kantek dan Kutek, terutama buat yang basis kosan hahaha.

Menurut gue pribadi, sistem cashless ini mengajarkan kita berhemat dan mengontrol pengeluaran biar gak tekor. Kalo cash kan rasanya kayak infinity, sementara kalau cashless kayak kita udah dikasih berapa ribu rupiah terus digunakan untuk apa sabebs.

Segitu aja ya. Akhir kata, semoga semua orang di teknik sukses adaptasi dengan sistem TapCash yang mau gak mau harus dilaksanakan demi eksisnya pedagang Kantek... Sekian share ini, terima gajih.

Tulisan ini spesial buat teman-teman yang kaget dan bingung ketika kantin teknik alias Kantek harus pakai TapCash BNI dengan konsekuensi ...

1 comment:

  1. Halo, salam kenal, Sael. Makasih sharingnya tentang sistem kantin cashless. Ya semoga anak FT pada bisa cepet terbiasa. Sistem ini emang aku akuin juga ada pro-dan-kontranya. Kadang-kadang aku akuin kontranya sih kalau pengguna non-BNI kan mesti pakai KTM ya tapi takut hilang soalnya udah pernah mem-fungsikan KTM buat tapcash eh tapi apesnya KTM hilang dan ribet ngurusnya :( Tapi aku setuju sama kalimat yang "sistem cashless ini mengajarkan kita berhemat dan mengontrol pengeluaran biar gak tekor" hehe iya sih kerasa banget, apalagi kalau yang sering naik KRL aku pernah was-was isi saldonya jangan sampai kurang kalau gak wassalam gak bisa pulang deh hehe.
    Btw makasih banget loh tulisannya ;)

    ReplyDelete