Majalah Bobo, Penuh Kenangan

4/14/2017 12:48:00 AM Sael 0 Comments

Tulisan ini adalah bagian dari #1Tema4Tempat, tulisan gue tentang Majalah Bobo yang disesuaikan ke berbagai pangsa pasar dan berbagai macam pembaca. Di mana aja sih? Di Seword, Kompasiana, Kaskus, dan blog ini tentunya. Yang udah jadi ada di Seword https://seword.com/umum/anak-indonesia-tanpa-majalah-bobo/ 

Meskipun hari ini Jumat Agung, gue akan memulai, hmm, marathon writing ini. Dari gue nulis di Seword itu, gue cuma break sedikit dan makan siang aja. Habis itu lanjut lagi. Hahahah. Padahal untuk beberapa orang, menulis sampai 700-900 kata itu susah banget - di luar nulis yang terkait akademis ya hehehe.

Oke tak beroce, gue langsung lanjut! Berhubung Bobo adalah majalah kesayangan gue dan adek-adek gue dari kecil sampai sekarang. Bobo adalah media massa yang pertama gue kenal dan sampai sekarang, hmm well, masih juara di hati. Media yang lain nggak ninggalin kesan segitu dalam di hati gue selain Bobo.

Tenang, gue gak ada hubungan apa-apa sama majalah ini. Bukan post berbayar, itu panggilan hati bro. Gue nulis di Seword juga masa bodo selama ini dengan duit, toh itu bukan situs gue juga dan cuma numpang. Eh malah curcol, geblek. Lagian emang Bobo rela apa keluarin duit, sementara Kompas Gramedia tempo hari isunya gonjang-ganjing karena medianya pada ditutup? Yah, salah satunya adalah wafatnya majalah Kawanku berganti versi online. Yang oplahnya setinggi Bola juga habis.

Cuma kenangan doang. Kangen gue sama Bobo. Salah satu yang gue cari kalo lagi di Tangerang dan bosen. Hampir setiap liburan, gue baca majalah Bobo terbaru punya adek gue. Apalagi edisi ulang tahun gini, gue pasti nanya bonusnya apaan. Kalo bonusnya jaket hoodie ya bisa tekor itu majalah, nggak mungkin. Tidak mungkin, tidak mungkin tidak mungkin (macam orang lagi suporteran).

Mau gue bawa buat dibaca di KRL, takut hilang dan takut lecek. Belum lagi kalo gue dimarahin sama sesama roker Tangerang-Duri, katanya sih bikin orang gak bisa masuk. Iya sih, gue bahkan kadang buka HP aja harus diangkat buat ngasih space orang masuk.

Dari dulu gue paling nunggu kalo ada majalah ini. Karena dulu SD gue deket rumah, gue nunggu tukang koran lewat rumah sekitar jam 6 buat lempar majalah Bobo. Terus dibaca-baca dan dibawa-bawa pergi. Emang dasar pemikiran anak SD. Hahahaha, ohiya gue juga merintis blog dari SMP, gak jauh dari lulus SD, tapi bukan langsung pake Blogger, pakai Wordpress. Sekarang ketika gue menulis di Seword, gue balik ke Wordpress.

Isinya jangan ditanya. Gue selalu merasa kurang, apalagi ketika gue beranjak SMP-SMA dan gue masih sering baca majalah ini. Ya, asal gue masih tiap hari di rumah. Dulu Bobo itu 60 halaman sekali terbit, kadang juga 68 halaman kalau editornya lagi rajin kali bikinnya. Isinya cerpen, dongeng, dan segalanya. Gue dulu baca Bobo dari era separo berwarna separo hitam putih asal tahu aja. Bobo itu baru 10 tahun menerapkan full color ke majalahnya, dari Februari 2007.

Pengetahuan, wah ini sih jelas mencerdaskan banget dan bikin gak bego amat, meski gue banyak yang udah lupa semakin ke sini. Nggak ngomongin yang panas-panas kayak koran kompos yang diboikot setengah ribu umat itu.... Pokoknya adem, mencerdaskan, dan pengetahuannya masuk kepala gitu lho.

Potret Negeriku, wah ini sih memang gila. Fulus Kompas Gramedia memang gede. Hahahaha. Mereka bisa sampai meliput langsung ke pedalaman Indonesia, ke tempat jauh, dan ini dibuktikan dengan credit foto: Foto: Ricky Martin. Beda dengan media online yang cuma comot foto kasarnya, ini Potret Negeriku niat banget cuyyy!!! Gue aja masih mikir dua kali buat keliling Indonesia, kota besar aja masih belum tergapai kasarnya hahahaha (doain ya, gue emang punya mimpi keliling Indonesia).

Bahkan dulu pernah ada majalahnya, semacam catatan perjalanan dari 1 kota begitu. Sayang, nggak bertahan lama, 2011 gak pernah kedengeran lagi. Patut diburu koleksinya, sebelum dipost pihak Bobo nanti di bobo.id


Cergam. Wah, this is a real legend. Bona, Rong-rong, Nirmala, Oki, Bobo, adalah tokoh dengan tingkat konsistensi super tinggi. Beberapa juga konsisten tapi pindah lapak aja, kayak Sirik Juwita pindah lapak ke Mombi. Kalau kalian sebut nama tokoh itu, atau sebut Bobo sahaja, pasti langsung rame deh nostalgia cergam ini. Haaaa, dulu gue kangen pernah baca majalah ini. Lah, fanpage Seword aja bisa beralih 180 derajat dari pulitik melulu jadi ngomongin si Bobo.

Apa lagi ya? Cerpen? Belakangan gue jarang baca, because I switched to my age. Tapi cerpen Bobo yang anak-anak emang gak ada matinya. Gue aja mau ngirim lupa mulu. Hahahaha lumayan cari tambahan honor hehehe.

Peran Majalah Bobo nggak usah diremehkan. Kalau ada sumbangan buku anak-anak, Bobo mendominasi. Karena gue dan orang lain mikirnya Bobo ini bahasannya ringan gak seberat buku pelajaran lah kasarnya. Bisa buat hiburan, tapi buat belajar pasti bisa dong. Memang banyak majalah lain jaman gue kecil, tapi itu entah ke mana semua. Bobo aja perlu gue knock door, eh ketuk pintu hati orang dulu melalui tulisan ini supaya sadar dan kalau bisa belikan Bobo buat anaknya.

Sampai majalah ini tutup, gue orang yang pasti nangis dan berbelasungkawa. Kalau perlu mendesak ke kantor Bobo supaya tidak ditutup majalahnya. Bisa didemo beneran tujuh juta umat ini, MASAK ANAK-ANAK KAMI TIDAK ADA BACAAN?????? Ya kali disuruh baca Kompas bocah umur 5 tahun, kecuali Kompas Anak.

Through I don't read Bobo as intense as my childhood. Tapi gw masih ada adek yang kecil, jauh bener gila (dan temen-temen kampus gue kaget pas tahu itu adek kandung). Masih langganan Bobo, eksplorasi dunianya dan menyiapkan diri ke arah dewasa (yaelaaah). Gue juga pasti masih baca Bobo dan baca perkembangannya, jangan sampai nanti sekarat kayak majalah lain. KASIHAN BOCAH GAK ADA BACAAN.

Dengan kondisi sekarang ada Bobo aja bocah-bocah masih bisa dipengaruhin dan di-stibet-kan, eh disesuatukan sehingga jadilah bocah bawa-bawa bendera organisasi radikal kayak H**, F**, F**. Bocah bukannya nyanyi lagu anak malah lagu dewasa. Sedih.

Apalagi gak ada? Masak mengandalkan gadget doang buat hiburan anak? Masak baca bacaan anak aja harus buka website, print dulu? Nggak efisien bro. Selain itu, malah tambah males baca. Anak-anak nggak ada bacaan murah, tahu sendiri print full color bikin duit cekak - Bobo juga pasti dibantu banget sama iklan itu.

Jangan sampai Bobo gulung tikar dan tak ada penggantinya versi cetak. Bahaya banget buat nasib anak-anak di negeri ini.



Bobo, teman bermain dan belajar. Be-o-be-o, BOBO!

Bagian satu (seword): https://seword.com/umum/anak-indonesia-tanpa-majalah-bobo/
Bagian tiga: https://www.kaskus.co.id/post/58f0ea4f12e257d3758b456f/1 
Bagian empat: http://www.kompasiana.com/misael/44-tahun-majalah-bobo-krisis-bacaan-anak_58f0f35eb09273a93facf441

Tulisan ini adalah bagian dari #1Tema4Tempat, tulisan gue tentang Majalah Bobo yang disesuaikan ke berbagai pangsa pasar dan berbagai mac...

0 comments: