Inilah Kenapa Lite FM Harus Berubah Jadi Most Radio

10/15/2017 09:37:00 AM Sael 0 Comments


Belakangan, lagu-lagu keras dan ngerock tambah gencar di radio dengan nama baru ini. Semua gara-gara demo massal ke akun Kis FM, terkait hilangnya Rock Weekend. Sayang media nggak berani memberitakan ini, kecuali Info Twitwor.

Ketika gue membuat tulisan ini, lagu-lagu yang keluar dari Most Radio salah satunya Metallica - Nothing Else Matters, Wild World versi cover Mr. Big, dan Protonema dengan Rinduku Adinda. Waduh, ini golongan lagu-lagu yang bisa dibilang rock, meski nggak keras-keras amat sih.

Enaknya penyiarnya adalah Andrian Eswe, salah satu "biangnya" Kis FM dulu. Ya, kebanyakan penyiar Ramako jaman dulu cuma bertukar-tukar radio. Ada yang memang keluar permanen atau mungkin hiatus lama, seperti Arief Okep Presiden Rock Indonesia, Febicil yang isunya mau ke Delta FM, The Koma, dan lainnya.

Kalau nggak salah mereka masih di lantai 38, dan sepertinya akan tetap di lantai 38, nggak pindah ke Imperium P7. Malah gue berharap Gen FM juga pindah ke lantai 38 GI, caplok lahan tetangganya Ramako yaitu Qatar Airlines.

Back to topic, kenapa mereka, grup Mahaka, nggak membiarkan namanya Lite FM? Kenapa juga nggak dikembalikan ke Ramako 105.8?

Simple, nama Ramako dan Lite udah identik dengan musik-musik enteng dan galau. Sementara Anda tahu sendiri lagu-lagu di Most FM belakangan, semakin didominasi musik-musik gahar, keras, dan "laki". Apalagi, Most FM juga dipromosikan sebagai 'radionya laki-laki' secara nggak langsung dari Instagram mereka.

Selain itu, kalau pake nama lama, iteration alias pengulangan pakai nama, setahu gue gak boleh deh. Lihat aja penggantian nama Sindo Trijaya jadi MNC Trijaya, nggak bisa langsung jadi Trijaya karena keganjal peraturan ini.

Pihak Mahaka ngerasa harus mengubah sensasi dari mendengarkan radio ini dari namanya. Ya udahlah, diganti aja jadi Most Radio. Apalagi kabarnya radio ini akan menjadi radio news and sports. Tapi gue ragu sih, secara untuk kategori itu kayaknya Jak FM deh. Jak FM mulai berubah ke politik, apalagi sejak interview carpool Ahok dan Anies. Kemarin Sandiaga Uno juga diundang ke sana.

Dengerin Jak FM di saat-saat tertentu, apalagi bahas Pilkada itu berasa dengerin Elshinta, nggak pake debat kusir dan tentu ada lagunya. Kemungkinan, Most FM jadi sports and oldies radio, Jak FM jadi adult contemporary and politics radio. Di antara grup Mahaka, yang paling berani nyerempet politik cuma Jak.

Tentunya Most FM ini sangat fenomenal gara-gara nggak ada saingannya untuk saat ini di Jakarta. Untuk kategori oldies lagu Barat, Most FM gak ada saingan. Kalau lagu Indonesia, saingannya ada Pro 1 RRI kalau lagi nggak muterin dangdutan, ditambah rajanya yaitu Camajaya 102.6 FM.

Apalagi ditambah lagu-lagu oldies, udahlah, generasi jaman old ngumpul semua.

Tulisan ini cuma opini terkait radio, lebih jelasnya buka aja kategori soal radio. Gue nggak ada afiliasi dengan grup radio manapun, selain sebatas kenal dengan beberapa penyiar dan petinggi. Itu nggak akan memengaruhi penilaian objektif gue. Hehehe.

Belakangan, lagu-lagu keras dan ngerock tambah gencar di radio dengan nama baru ini. Semua gara-gara demo massal ke akun Kis FM, terkait...

0 comments: