Kamu Cuma Anak Nyasar Di Bumi

10/26/2016 10:18:00 AM Sael 1 Comments

Amsal 14:12 (TB)  Ada jalan yang disangka orang lurus, tetapi ujungnya menuju maut.

It might be literal meaning and not. Kalau secara literal ya jalan di perumahan baru dibangun. Seakan akan bisa ngebut bablas padahal ujungnya buntu, penyok mobil seketika. Sementara ada jalan kecil 1x2 yang selalu ramai dan macet. Nah itu malah jalan yang benar.

Manusia melihat kehidupan tanpa Tuhan bagaikan tadi, lihat jalan tanpa GPS atau pengalaman sebelumnya. Kamu hidup enak nyaman tapi akhirnya kamu terjebak dalam zona nyaman dan kamu kena obesitas. Kamu ikut Dimas Kanjeng Taat Lalu Lintas, dijanjikan kaya dan dikasih harta sebagai "welcome drink", akhirnya malah lebih melarat dari orang kerja serabutan.

Inget nak, di dunia ini kamu cuma anak nyasar. Kamu kalau gak ikut Tuhan Yesus bisa ketipu sama jalan yang kelihatannya bagus padahal buntu. Ikut Tuhan Yesus, Dia sudah mengatur jalan hidup kamu, yang kamu perlu cuma nurut, kurang apa lagi?

Amsal 16:2-3 (TB)  Segala jalan orang adalah bersih menurut pandangannya sendiri, tetapi TUHANlah yang menguji hati.
Serahkanlah perbuatanmu kepada TUHAN, maka terlaksanalah segala rencanamu.

Amsal 14:12 (TB)  Ada jalan yang disangka orang lurus, tetapi ujungnya menuju maut. It might be literal meaning and not. Kalau secara liter...

1 comments:

Cara Download Foto Instagram Tanpa Login

10/22/2016 10:41:00 AM Sael 0 Comments


Kayaknya banyak yang udah tau kalau mau mainan IG tapi nggak bisa download fotonya. Dulu gue pake Websta tapi ribet, sekarang wajib login, nggak kayak sebelum 2015 di mana Websta jadi sarana orang download foto IG tanpa syarat.

Nah, sekarang gue udah tau cara gampang download foto IG dari hape, gak sengaja taunya hahaha. Pakai UC Browser, benar benar gampang nggak bohong dan ini bukan click bait. Gue jabarin caranya.


1. Download UC Browser di Play Store atau cari versi lama di XDA Developer (just google it) kalau mau size kecil dan bebas Raffi Ahmad cs. Tapi sebenernya promosi UC nggak ganggu sama sekali karena ada di homepage.

2. Langsung buka instagram.com/. .. Sesuka hati kamu

3. Tahan gambarnya, lalu klik tulisan SAVE IMAGE.

4. Klik OK. Kalo mau ubah nama file juga ok.

5. Cara lain adalah dari View Image trus langsung klik gambar download di kiri bawah.

6. Sampai sini UC Browser gak sia-sia karena ini emang beneran browser anti lemot. Pengguna setia UC akan merasa aneh pasti kalau pindah ke Chrome atau mobile browser lain. Btw gue pun tau browser ini dari iklan tapi dari Kaskus, waktu browser ini belum diambil alih Alibaba.

Nah, gampang banget kan? Semua ini bisa terjadi karena UC Browser mematikan JavaScript dari sononya. Nah, JavaScript ini bisa melakukan perintah aneh aneh yang memengaruhi perilaku gadget kita, seperti save-copy-paste, di beberapa blog ada yang tidak bisa copas, dan kayak Instagram tadi yang nggak bisa download gambar.

Kalau di browser web, gak usah aneh aneh kalau hanya foto IG, hanya dengan mematikan JavaScript dengan tutorial sederhana ini udah cukup.



Selamat malam dan sukses selalu ya :) kalau video IG maaf nih belom tau triknya selain ke website tertentu. Hehehe

Kayaknya banyak yang udah tau kalau mau mainan IG tapi nggak bisa download fotonya. Dulu gue pake Websta tapi ribet, sekarang wajib login, ...

0 comments:

Twisctre (1)

10/22/2016 01:45:00 AM Sael 0 Comments

KRL Commuter Line tujuan akhir Jatinegara, jam 15.00, sekitar St Karet

Tiba tiba gue buka notes HP, mencoba menyelesaikan "tugas" yang perlu gue lakukan dan selama ini terhalang halangi masa ujian. Apaan nih? Menuliskan sesuatu tentang hal yang gue sayangi secara gak langsung, belakangan dikenal orang juga karena barangnya. Apalagi kalo bukan,

Twisctre.

Gaya menulis gue bukan eksposisi kayak kemarin kemarin postingan. Ini murni post curhat, bukan postingan yang dimaksudkan untuk kemaslahatan umat manusia.

Tanah Abang, 15.02

Gue lihat jalur ke arah Serpong membentang jauh ke arah belakang, sementara tujuan gue masih jauh di depan, St Duri. Semua orang di dalam KRL mulai siap siap turun di Tanah Abang. Gue juga tau konsekuensi ketemu mak-emak Tanah Abang. Bah, rame kan Tenabang sama mak mak bubar jalan belanja cari baju buat orang kesayangan. 15.04


Oke, balik ke Twisctre. Ini postingan kangen yang diketik sambil mengamankan tempat duduk gue di KRL, bagusnya sepi sih keretanya. Kebetulan gue bisa ke Serpong dengan turun di Tanah Abang sekarang juga (15.05) dan tunggu kereta jarak jauh keluar dulu. Gue bisa temu kangen ala ala sama anak Pahoa atau nongkrong di SMS biar berasa lagi lah masa sekolah yang, huaaaaa.... Meski harus desekan sama manusia Parung Panjangan dan Sudimaraan.

To the point aja. Bosen sama situasi stasiun.

Gue kangen Twisctre.

Gue pegang hoodie ke mana mana karena gue kangen kalian. Selain gue suka banget sama desain dari hoodie-nya, it is so wearable, makasih banget buat yang bikin desain, denger-denger si Monmon yang bikin desainnya. Dan makasih juga soal nama Twisctre yang tercetus dari kursi kursi kelas saat guru nggak ada atau mungkin saat gue lagi di ruang radio.

Gue sayang kalian. Gue kangen. Gue mohon maaf dulu gue suka menghilang pas istirahat karena gue ada tanggung jawab menjalankan radio Pahoa, yang kalo gue dan Bapak Pembina nggak handle/ambil alih ya bisa bubar. Semua kangen radio zaman gue apalagi ketika negara api, eh, eh, eh, pengontrolan playlist dari pusat menyerang. Gue sedih banget dengar hal ini, tapi mau gimana lagi.

15.09 pintu kereta ditutup.

Bahkan radio yang gue target buat diambil alih udah jadi radio dangdut. Selain itu juga emang... Dammit too impossible, imposibru meski susah gue ambil alih pemancar. Sekarang gue berharap ada radio Jakarta yang bisa memenuhi maunya gue atau mengosongkan kamarnya, tapi entah kapan.

Eh kok salah sasaran. Back.

Twisctre itu asli bikin kangen, apalagi di masa masa akhir sebelum lulus. Huaaa, gue bener bener ngerasain internal bonding (haah) antarkita makin erat. Menghadapi soal UN bersama, meninggalkan jejak pada hati kita dan hati guru, meninggalkan hal fisik kayak delivery you-know-lah yang nempel di dinding kelas kita yang sekarang udah kosong di gedung E. Kadang pas ada delivery buset dah gue yang selama ini ngadem di kamar radio (kadang ruangannya dipake record listening, kadang gak dibenerin soundnya, gue jadi repot) bisa tergerak!!!

Karakter setiap anak penghuni Twisctre itu beragam. Yah memang gitulah dari jaman grup kita (kelas) masih namanya XII IPA 3, sampai kalo gak salah waktu zaman Community Service jelang lulus diganti sama si Alin Oscar (?) nama grupnya, jadi Twisctre pake emoji petir (di hari hari itu juga hape gue rusak karena main utak atik firmware!!!)

Stasiun Duri. 15:17. Nunggu kereta cabut sampe rame kayak pasar (biasaah) yang mau ke jalur 3. Yah, KRL Tangerang masih lama. Dan, stasiun Duri sebagai stasiun tanpa perubahan. Kutunggu sambil suara dangdutan Duri kecampur sama suara Craig David.

Balik lagi setelah menceritakan situasi. Hmm, stubborn LCD.

Masa masa indah sama anak anak IPA 3 aka Twisctre itu dari awal kita masuk kayak memang kurang akrab begitu dan belum disangka akan ada bonding semacam itu. Iya gue tau beberapa orang udah deket dan mojok membuat geng dan duduk sekumpul kumpul, sampai kedahsyatan soal UN menyerang. Kita jadi mendadak alim, yang blingsatan mendadak ngejar nilai, yang bad boy biasanya menjadi good boy, hmm macam lagu Awkarin yang menjadi covernya aja.

Kita belajar bareng, kita sama sama bareng, kita mengenal karakter satu sama lain, kita mulai bikin rencana kompakan sekelas. Kita mulai, mulai, mulai.... Akhirnya bikin hoodie kelas. Itu-lah hoodie yang orang mulai kenali sekarang di beberapa tempat, bahkan sampai lulus dikenal juga di tempat lain itu hoodie. Kalo di kampus gue (jurusan) sih pada tahu. Kalau kalian gimana ya? Apa karena saking sayangnya sama hoodie jadi diawet-awet gak pernah dipake kayak si Gege? Haha wkwkkwk

Ketika negara UN mulai mengurangi invasi kepada bahtera kelas Twisctre (lol) ini, mulai kepikiran rencana jalan bareng bareng yang berujung ada ribut-ribut sampai, hmm, gue keluar secara tidak sengaja dari grup, tapi dimasukin lagi. Ya meskipun itu, eksekusi jalan bareng kelas tetap tuh, ke Lembang, dari awalnya acara ngumpul nggak jelas dengan panitia ngedadak dan ada susul menyusul, belum semua orang pada gak tau jalan kecuali gue dan supir bus.

*peluk hoodie*

Menjadi sebuah acara kumpul dengan games Werewolf (dari sini gue kenal itu game), berjam jam cuma main Werewolf, udah Bekasi eh tepar semua orang saat jalan balik. Ada juga yang menjalin kisah asmara antara S dan K, entah masih langgeng kah. Kalau yang satu lagi, Double D kata orang orang, yah masih langgeng walau jarak memisah. Kalo gue apalah, sampai 2016 percintaan gitu gitu aja.

KRL Tangerang datang, aduh yang masuk benar benar dorong dorongan sama yang keluar. Apalagi golongan weekender. Tapi pas masuk tenang meski hmm, berdiri lagi. But I have no choice.

Sampai sini udah paham alur ceritanya. Eh alur curhatnya???

Ketika gue belajar buat SBMPTN, anak anak Twisctre seperti umumnya anak IPA angkatan gue. Too enthusiastic. Pengen PTN semua sayang ya gitu deh lah yaw. Takut soal susah atau segala macamnya, beberapa ada yang lebih fokus ke cadangan, ada juga yang merasa masuk PTN masih, susah atau "be gi tu lah". Mereka ini yang mendukung gue buat maju SBMPTN dan yang ngucapin duluan pas gue keterima SBM (sayang gak diambil, parahnya ada yang ngira gue masuk UGM dan ke Jogja, padahal jelas jelas gue sering ada di Tangerang tiap weekend, semakin ke sini Sabtu ngampus makin jarang). Dua kali ngucapin. Rare case.

Begitu juga ketika yang lain ngampus di kampus ana dan hari pertama ngospek masih saling cerita dan berbagi koko ganteng, hmmm... Hmmm... Hmmm... Ketika kita nyelamatin yang keluar negeri dari yang secepat Deddi-Devi sampai baru banget (dan bentrok kelas pula) kayak si Kelvin " kering" (haduh sandi apalah itu).

15.39. KRL Tangerang jalan, tutup dulu tulisan gue. Lowbatt, butuh telepon padahal. Gue masukin blog dulu yang penting. Demi kalian...

KRL Commuter Line tujuan akhir Jatinegara, jam 15.00, sekitar St Karet Tiba tiba gue buka notes HP, mencoba menyelesaikan "tugas"...

0 comments:

Ya, ini kenapa reaktivasi jalur KA sesungguhnya SANGAT SULIT

10/15/2016 11:33:00 PM Sael 0 Comments



PJKA itu memang membuat kita geregetan kalau selalu membaca beritanya. Jalur dinonaktifkan lah, apa lah. Ya, at that time it is reasonable. Tempat-tempat keramaian sekarang banyak yang dulunya tempat jin buang anak kan? Kalo gue baca, banyak jalur yang mati tahun 1970an kok, bahkan jalur sepadat Tangerang-Duri dulu sempat mati selama 3 tahun. Isu dari Semboyan35 sih, ada rel dari depan stasiun Tangerang sampai Cisadane, saat ini memisahkan gedung DPRD sama Masjid Agung, hilang karena sempat mati ini. Kalau aja nggak dimatikan jalurnya, udah dari kapan tahun jalur itu diperpanjang sampai Serang.

Kok jadi OOT... Gue mau bahas tentang susahnya, SUSAHnya mengaktifkan kembali rel KA, di samping ambisi gila pemerintah dan Kemenhub (apalagi di bawah Jonan) untuk mengaktifkan semua rel mati di Indonesia. Yah bahkan yang baru mati barang 5 tahun aja susahnya setengah mampus kayak Citayam-Nambo. Apalagi yang udah mati berpuluh tahun, sampai terpaksa mengubah jalur/trase karena tidak lagi sesuai dengan zaman sekarang.

Secara umum masalahnya gue bagi 2 jadi masalah lahan dan non lahan.

MASALAH LAHAN
1. Nabrak rumah warga

A picture is worth than a thousand words. Ini jalur mati ke Blora. Tapi... Kemarin gue lupa nemu di blog mana ada foto rel KA benar-benar ditimpa bangunan rumah di Jogja!!!

2. Terlalu sempit

Maksudnya di sini lahan KAI terlalu sempit untuk membangun dengan kondisi zaman sekarang. Namanya double track itu baru ramai 1990an, bahkan yang sepadat JAKARTA-BOGOR baru double track sekitar 1994-1995 setelah tabrakan Ratujaya Depok, ada bekasnya tanda silang tunggal di dalam kampus UI depan gedung PLK.

Kebutuhan saat ini untuk beberapa rel mati menuntut buat double track. Contohnya jalur Ciwidey-Cikudapateuh, kalau direaktivasi dan KRL, wah jelas jelas butuh Double Track karena banyak melintasi daerah rame dan kalau sistemnya jadi kayak Jabodetabek, dijamin sardenisasi.

3. Menghilangkan akses penduduk

Banyak rel KA mati yang jatohnya jadi gang, iya gang akses perumahan. Kalau ditutup dan diaktifkan lagi, waduh. Waduh. Waduh. Contohnya ini di sekitar Buah Batu, Bandung

4. Permukiman liar
Gawatnya, yang begini ada undang undang di mana kalau sudah 20 tahun menempati akan dilayani sebagai pemilik, dan harus direlokasi. Bayangkan itu relokasi Rawajati yang perasaan baru permukiman "kemarin sore" ributnya kayak apa.... Apalagi kalau mau bongkar jalur buat rel baru.

5. Jalur nggak jelas

Beberapa rel banyak yang hilang udah dari jaman Jepang atau kemerdekaan karena diangkut angkutin, karena relnya bermuara ke tempat jin buang anak sehingga dicopot sajalah. Bahkan tinggal sisa jembatan. Jalurnya udah jadi hutan. Contohnya Jembatan Cincin Unpad di Sumedang, Jembatan Bolang di Pandeglang (sekarang bekas relnya dipakai alternatif karena jembatan utamanya bolong), dan Jembatan Cihara di Lebak, Banten. Gue ada gambarnya yang Jembatan Cihara kalau gak salah di Instagram.


6. Terlalu mepet jalan

Rel KA jaman dulu banyak yang didesain pinggir pinggir jalan pake banget, kasarnya jalan inspeksi KA. Masalahnya, banyak pelebaran yang akhirnya akan menggerus rel KA pada jaman Orde Baru (di mana, haduh, kereta api nyaris dimatikan karena sudah seperti gak berguna).

7. Alih fungsi
Ada yang jadi toko lah, jadi warung lah, jadi rumah, tapi ada banyak juga yang dijaga. Contohnya Stasiun Menes, Banten jadi rumah warga.
Ada stasiun Banjaran, Bandung jadi bengkel dan warung. Padahal....coba aja aktif lagi, macet ke Kawah Putih ada obatnya


MASALAH NON LAHAN
1. Nggak sesuai dengan kondisi zaman sekarang
Contohnya tadi jalur Bandung-Ciwidey, pernah ngobrol di SkyScraperCity, ternyata ada yang bilang tidak sesuai dan realistis kalau jaman sekarang. Kalaupun jadi ya bakal kayak jalur Tangerang-Duri yang sekarang banyak banget perlintasan sebidang. Lebih realistis bangun rel di atas Jalan Buah Batu, like Jakarta MRT. Ada juga yang usul mending diganti LRT.

2. Double Track
Tadi yang saya singgung soal "lahan gak cukup/sempit". Banyak jalur yang diramal akan padat di masa depan sehingga reaktivasinya sekalian doubel track.

3. Infrastruktur Ketuaan

Saking lamanya rel KA mati dan diperparah dengan anda tahu kan PJKA, infrastruktur pasti banyak yang menua dong. Lah jalur Sukabumi sempat ditutup dengan alasan infrastruktur tua ini. Itu rel KA nanti fungsinya hanya patok pembangunan, pasti nanti bakal dibuang atau paling paling jadi kursi kayak bangku stasiun KRL sebelum jemuran menyerang.

4. Ego sektoral

Biasa lah. Orang sini kan pada serakah dan egois. Bener bener yang namanya ganti rugi jadi ganti untung. Nah makanya Ahok kemarin gusur gusur itu pake Rusunawa mengingat takut akan hal begini bikin tekor Pemprov. Gue berharap PT KA Property membuat rusun juga buat mereka mereka ini.

Ego sektoral juga bisa dari BUMN dan pembangunannya. Ya karena alasan politis jadi dipending, karena intervensi si A proyek batal, dll.

5. Keuangan

Mereaktivasi jalur KA emang lebih murah dari jalan tol, tapi anda tahu kan sekarang tol didewakan karena memang yang kecipratan untungnya banyak. Rel KA mangkrak banyak yang ah sudahlah.
Butuh puluhan triliun loh mengaktifkan semua jalur yang ditinggalkan Belanda supaya kembali seperti sediakala.

Masalahnya akan rugi terus kalau cuma buat penumpang, sehingga saat ini KAI dan Kemenhub prioritas buat yang bisa kereta barang.



Sekian tulisan gue, dan semoga pemerintah benar benar sadar, dan terutama warganya juga sadar ya untuk memajukan perkeretaapian, sadarlah Anda juga terbantu nantinya dengan dibangunnya rel KA. Apalagi kalau jalur komuter.

Jangan lupa baca blog cahsepur.com, blog SangNanang, dan blusukanjalurmati.blogspot.com kalau mau baca informasi lain dan lengkap soal ekspedisi jalur mati. Ane ambil banyak foto jalur mati di artikel ini dari sana.

PJKA itu memang membuat kita geregetan kalau selalu membaca beritanya. Jalur dinonaktifkan lah, apa lah. Ya, at that time it is reasona...

0 comments:

Metode PBL For Dummies: Gambaran Sederhana PBL

10/12/2016 08:49:00 AM Sael 1 Comments






Nemu juga nih artikel yang kayaknya bisa naikin traffic sekaligus berbagi dengan teman-teman. Gue sendiri saat menulis artikel ini belum ikutan AdSense karena traffic kurang, makanya gue menulis artikel yang berguna dan saat ini susah dicari di Google. Tapi yang gue share bukan top secret juga sih.

Lanjut ya, kali ini kita bahas PBL, metode kuliah yang baru di antara kita. Problem Based Learning.

Metode PBL di dunia belajar mengajar kita kayaknya merupakan hal baru ya, sekalipun metode ini sudah lama juga malang-melintang di dunia kampus. Yah sayangnya di Indonesia ini hal yang baru dan tidak semua kampus menerapkan metode ini dalam perkuliahan. Kalau yang kelasnya full menggunakan PBL bahkan tidak ada. Anak FKUI yang katanya PBL semua masih dapat lecturing di matkul universitas kayak Bahasa Inggris kok (afaik, karena matkul seperti itu satu UI standarnya sama).

Children in the classroom with theirs hands up Free Photo

Makanya, jadi bingung kan PBL macam mana belajarnya?

PBL itu Problem Based Learning, belajar dari masalah kemudian menyelesaikan masalah. Intinya kalau kita kuliah PBL, kita diberikan masalah lalu dengan dibantu pertanyaan kita diminta menyelesaikan masalah itu. Dosen gue pernah bilang, kasarnya orang kalau belajar PBL itu seperti mobil rusak lalu bagaimana kita tahu komponen mobil apa yang rusak dan belajar dari kesalahan apa yang kita lakukan dalam mengoperasikan mobil itu.

Mau contoh? PBL contohnya adalah kita diberikan masalah orang kampanye pilgub DKI bawa bawa isu SARA, kemudian kamu sebagai anggota kelompok diminta mempelajari Pancasila dan belajar bahwa orang Indonesia belum paham betul cara menerapkan Pancasila dalam kehidupan sehari-hari. But when it comes to engineering life, it isn't as easy at it seems haha, karena kadang masalahnya terlalu abstrak atau malah terlalu konkret.
`
Perkuliahan PBL secara umum terdiri dari penentuan masalah, teaching session, dan presentasi. Kalau tugasnya, kita mengenal namanya LTM/Latihan Tugas Mandiri (kalau selain di FTUI gak tau dah namanya), lalu nanti akhirnya ada Presentasi dan Makalah. Nah, yang lumayan menyita waktu adalah urusan presentasi dan makalah ini.



Nah, kita lihat dulu belajar yang seharusnya di kelas PBL tuh gimana sih?

  1. Penentuan Masalah, di sini mahasiswa diberikan kertas yang disebut dengan pemicu. Nah, dari pemicu ini kita diminta untuk mencari isu pembelajaran, kasarnya sih hal apa yang menurut kamu aneh dan belum pernah dipelajari. Tapi isu pembelajaran ini nggak boleh ditentukan sembarangan loh, harus mengacu pada materi apa yang mau dibahas. Kalau MPKT B acuannya ke materi yang tersedia di SCELE dan tidak boleh keluar dari topik bahasan inti, MPKT A dan Agama mengacu pada kurikulum buku yang disediakan dari UI, lihat daftar isi. Kalau untuk mata kuliah jurusan/dept, sebenarnya tergantung dosen masing-masing sih. Kalau yang gue tau biasanya sih diberikan pertanyaan yang nantinya akan dijawab dengan isu yang kita pelajari, yang kita jadikan tugas mandiri.
  2. Membuat LTM atau tugas mandiri, kalau tempat selain di UI yang menerapkan sistem PBL gue gak tau. Ini tugas yang kamu buat dari isu pembelajaran atau hal baru yang harus kamu pelajari sendiri. Jatah LTM biasanya sudah dibagi-bagi saat penentuan masalah tadi, saat lagi diskusi kelompok. Di FT, MPKT B ini satu satunya yang LTM menggunakan mind map, nggak tahu kalau di luar FT. Selebihnya, LTM itu berbentuk seperti essay deskripsi sekitar 5 halaman dan HARUS ikut format dari dosen.
  3. Teaching Session, di sini akan ada saling mengajari antaranggota kelompok. Jadi si A LTM-nya bahas tentang banjir, contohnya, si B bahas tentang tanah longsor, dan seterusnya. Pada sesi ini, ujung ujungnya dari sekadar sharing jadi saling ngajarin. Kalau di MPKT biasanya banyak berakhir dengan gabut karena tidak tahu lagi apa yang mau dibahas. Kalau sudah tingkat jurusan/departemen dan materinya susah, jarang sampai gabut karena memang banyak sekali yang diajarkan, malah malah waktu yang dikasih dosen bisa gak cukup.
  4. Presentasi. Setelah beberapa teaching session, biasanya 1-2 kali aja karena waktu, saatnya untuk presentasi! Penentuan kelompok yang presentasi ya terserah dosen, yang pasti semua anggota kelompok dan semua kelompok pastinya akan kecipratan merasakan presentasi. Kalau gak jago ngomong, ya dag dig dug ser, kalau salah bubar dunia persilatan. Di sini, dosen menilai 
  5. Makalah. Nah, di sini dunia persilatan sesungguhnya karena ini biasanya porsi terbesar tugas kamu. LTM kamu digabungkan menjadi satu makalah, satu karya ilmiah yang pasti nggak bisa nyontek karena harus berdasarkan pemicu kamu, dan pastinya dibaca dosen. Bagian tersulitnya ya menggabungkan pemikiran orang dan hasil kerjaan orang, apalagi bagi si compiler. Ketika temen-temennya nggak ngirim, ngirim salah format, ada bagian yang kurang, apalagi makalah ini cuma lu sendiri yang ngerjain, sakitnya tuh di lubang hidung.




Sudah jelas tentang metode PBL? Yah meskipun ketika dijalani susah, percayalah ini satu dari sekian metode yang akan memaksa kamu belajar sendiri. Mengubah kebiasaan dari yang biasanya pengajar kasih lecturing kamu nggak buka referensi lain, nah di PBL kamu dipaksa belajar sendiri. Ya sebagai mahasiswa harusnya sudah cari referensi sendiri dan bisa berpikir sendiri kan, tanpa harus terlalu berpaku salah benar?

Kalau ada salah dan kurang silakan dikomentari. Jangan lupa disebarkan yang begini-begini, jangan cuma status galau apalagi like amin :(

Nemu juga nih artikel yang kayaknya bisa naikin traffic sekaligus berbagi dengan teman-teman. Gue sendiri saat menulis artike...

1 comments:

Stasiun Tangerang (part 2): Sulitnya Mengakses Stasiun

10/08/2016 09:15:00 AM Sael 2 Comments



Semua foto dari dokumen pribadi

Perjalanan gue ke rumah hari ini sengaja mau mendokumentasikan masalah besar yang lagi dihadapi roker Tangerang. Yah, salah satu stasiun teramai di seluruh jaringan KRL yang dulunya bener bener kejepit kawasan kumuh dan memang kalo jaman dulu beneran kumuh. Gue sering ke Pasar Lama dan daerah Kalipasir pinggir Cisadane dulu bahkan gak tau loh ada stasiun, sampai dikenalkan temen tahun 2014.

Sekarang setelah bersolek dan pintu masuknya dibuat ke arah Masjid Agung secara official, terkenalnya udah sama lah kayak Supermal Karawaci, SMS, dll. Yah padahal dulu keluar Masjid Agung ilegal, kalo gak salah kerjaan roker jaman jahiliyah yang buka akses, sebelum ada masalah ini udah jadi keluar resmi yang rame banget.

Setelah enak-enak, Pemkot Tangerang tiba-tiba mengeluarkan kebijakan keluar harus lewat belakang (timur) gara-gara angkot pada ngetem buat macet depan Kantor DPRD Tangerang. Kan lucu ya, depan situ macetnya nggak parah parah amat kecuali ada hajatan di Pasar Lama. Seumur-umur gue naik KRL belakangan, macet akibat stasiun paling parah sampe depan Robinson, bahkan kalo ada hajatan di Pasar Lama. Berarti...

Sebenernya Pemkot ini mau cari duit dari retribusi Pasar Lama jangan-jangan.

Akibat yang dirasakan pengguna KRL wow bener bener parah. Kita disuruh tap out di belakang pada masa uji coba bulan September awal. CUMA 4 LAGI TEMPAT NGETAP NYA, sampai bulan Juli nggak ada SAMA SEKALI (gue ada nyimpen foto pintu timur sebelum dibuka). Bayangkan orang kalau jam kerja ngantri di depan (6 gateout) aja antrinya udah luber sampe ke depan toilet!!! Ini di belakang, udah gitu kalau di jalur 2 pake nyebrang kan, nah, antrian di tengah tengah ini bahkan bisa bikin ngaret KRL.

Oke itu belom parah karena gue masih lewat parkir motor buat balik ke Masjid Agung. Nah, mulai 2 minggu kemaren kalau gak salah, pintu barat kesukaan banyak orang udah ditutup. DAAAMNNNN!!! Berarti orang harus lewat Pasar Anyar yang keramiknya rawan bikin kepleset kalo hujan, juga banyak pengemis ga jelas. Pejalan kaki loh bukan motor bukan mobil. Ada aja yang loncat pagar parkir motor (dan gue percaya akan ada yang menjebol ini karena bagian dekat Pasar Lama jarang diawasin. Kemarin Kompas menangkap 1 orang lagi loncatin pagar)

Parah banget memang. Bahkan Mbak Eva Chairunnisa aja emosi, ketakutan penumpang KRL Tangerang turun bahkan ya... kalo menurut gue bahayanya kereta sepi adalah jalur bisa berakhir pada kematian. Buat jalur Tangerang, ini masih ditopang Tanah Tinggi, Batu Ceper, sama Poris. Jadi gak akan se ekstrim itu. Untung aja banyak yang move on naik turun dari Tanah Tinggi dan Poris.

Kalau bener Pemkot Tangerang bukan menata angkot tapi memang mau cari retribusi dari pasar, harusnya pake cara yang elegan dong.

1. Sewakan parkir per hari atau per jam. Targetnya kan banyak gak cuma yang ke pasar dan stasiun. Ada yang gereja di Santa Maria (ditata tuh biar gak menuhin sekitar KFC dan bikin macet), ada yang ke stasiun, ada yang ke Pasar Lama mau wisata kuliner atau wisata sejarah, dan jangan lupa ada Festival Cisadane yang pasti bisa mendatangkan duit banyak buat Pemkot dari pengelolaan parkiran pasar. Bangunan pasar kenapa gak revitalisasi yang deket perlintasan sebidang, coba belajar dikit dari Pasar Malabar.
2. Angkot diarahkan ngetem di bagian bangunan kumuh yang dibongkar di sisi selatan stasiun, itu loh yang dulunya dikenal orang suka beli gorengan di jalur 4. Nah tinggal buat gate out lagi di sisi selatan dan buat tembusan ke perlintasan sebidang. Biar gak dilewatin orang, ya suruh pake kartu laah angkotnya kalo mau ngetem. Penerapan sistem gini harus 1 paket sama larangan angkot lewat Pasar Lama dan wajib lewat GOR,
3. Pemisahan jalur angkot sama jalur mobil di depan pintu barat, harus korban parkiran motor dikit. Cara ini juga efektif biar gak pada parkir dan biar tukang nasi kalo malem gak buka lapak sembarangan. Di sini angkot bayar retribusi. Kan mau gak mau pasti muter ke Jalan Kalipasir kalau buat angkot 01, 02, dan sahabat sahabatnya.




Kabar terbaru, Pemkot memutuskan mau membuka pintu barat lagi, tapi entah kapan... KCJ juga udah marah ini. Yah, semoga Kemenhub melalui BPTJ bisa potong wewenang orang Dishub kurang ajar ini. Kalo kemarin di Depok yang bilang "busway nggak bisa lewat Margonda" bisa dikalahkan dengan ada busway lewat Juanda (itu jalan sempit loh), kenapa Tangerang nggak? Apalagi stasiun Tangerang itu barang Kemenhub, KAI-KCJ cuma nyewa.

Semua foto dari dokumen pribadi Perjalanan gue ke rumah hari ini sengaja mau mendokumentasikan masalah besar yang lagi dihadapi roker ...

2 comments:

Jalan Utama Depok yang "Menyedihkan" (?)

10/07/2016 10:30:00 PM Sael 0 Comments



Haloo! Berhubung sedikit yang bahas bahas artikel tentang kondisi jalan jalan utama Depok, gue ada untuk agak agak bahas ini di blog... Padahal banyak orang baru ke Depok yang pengen tau kondisi jalan di sana gimana, yang pasti nggak banget deh.

Yang pertama dibahas adalah jalan yang keliatan di Waze sebagai jalan warna ijo tosca (hah?) dan dipegang Jawa Barat sebenarnya. Ada juga jalan nasional. Ini jalan jalan utama di Depok. BUKAN TOL LOH YA.

UTARA SELATAN


1. Margonda
Yah inilah yang identik sama Depok, dan emang Depok terlalu dipusatkan ke Margonda, sementara orang yang baru datang ke Depok gue kasih tau jalan Raya Sawangan yang udah hits macetnya pasti gak tau, haduuh... Di Margonda bener bener apa aja ada, dari tukang bangunan, kaki limaan, kos kosan, sampe mall sebesar MargoCity...

2. Raya Bogor
Jelas lah Raya Bogor itu melewati Depok, kan kalau mau ke Bogor harus melangkahi Depok dulu, hahaha. Ini jalan nasional dan anehnya sempit banget cuma 2x2 lajur sampai titik teramainya di Cililitan (berbagi sama busway lagi)!!! Untung pengelolaan jalan ini yang ada busway nya diambil alih DKI dengan status nomor tetap jalan nasional. Nah, masalahnya kapan ini jalan dari Kampung Rambutan sampai Bogor dilebarin...
3. Citayam Raya
Nah, ini jalan juga macetnya udah gak kenal waktu pak, tapi kalo maleman dikit dan weekend memang agak sepi. Yang paling ngeselin ya pintu kereta di dekat Stasiun Citayam.
4. Cinangka Raya
Ini alternatif orang Sawangan yang mau cepet ke Jakarta, tapi lewatin dulu Tangerang (Ciputat) yang macetnya gak kenal waktu. 15 km udah sampe Lebak Bulus, 16 km perumahan Pondok Indah.
5. KH M Usman/Raya Kukusan
Jalan sekecil ini juga jalan utama bagi Beji, Depok. Penghubung dengan DKI, di mana di ujung Raya Kukusan udah batas sama DKI. Anehnya kenapa kagak dilebar lebarin.
6. Cinere Raya
7. Raya Tapos
Inilah jalan yang kalau sampai ditutup, fix daerah "Cimanggis" dekat tol akan terisolasi. Jasamarga juga salah tuh penandaan Cimanggis nya, itu benar benar jauh dari Cimanggis pusatnya, yaitu seputar Raya Bogor sampai batasnya di Margonda. Lah itu Margo City dan Rumah Tua Pondok Cina masuknya Kec. Cimanggis lo. Naah, kalo gerbang tol utama Cimanggis lokasinya udah daerah jin buang anak (sampai hari ini) yang kalo secara garis lurus deketan ke Citayam.
8. Limo Raya
9. Krukut Raya
Salah satu jalan mengerikan karena pinggir kali, dan gue pertama kali lewat jalan ini pun udah ada mobil yang nyemplung ke kalinya (kali Krukut), siang siang lagi.

BARAT TIMUR
1. Akses UI/Komjen Pol M Jasin
Ini jalan benar-benar mepet sama DKI bahkan memang berujung di DKI (flyover UI dan jembatan kali Ciliwung). Yang buat gue kaget, lebarnya benar benar GAK SEBANDING dari UI sampai ujungnya di Raya Bogor. Ujungnya cuma 1x2 lajur, nggak nyangka itu Jalan Akses UI lo awalnya sampai jalan ini melebar setelah perempatan Brimob. Kacau pemerintahnya. Yang gue gagal paham juga kenapa Pemkot/prov gak membuat akses Margonda dari arah UI dengan buat loop sedikit, juga melebarkan flyover ini, masa harus lakuin "cara orang Depok" yaitu belok tajam "melanggar aturan" kalau mau belok ke Margonda?
2. Juanda
Kata temen gue yang tinggal lama di situ, itu tempat jin buang anak dulunya. Sarang begal. Padahal udah terhubung ke Raya Bogor dan udah ada Margo-Detos pada saat itu. Nah, setelah dibuka Cijago, jebreeett.... macet terus gak mengenal waktu, dan lampu merah Juanda ini emang biang macet nomor satu di sepanjang Margonda. Bayangin Margo udah tutup masih aja macet parah.
3. Tole Iskandar
Ini juga jalan utama di Depok, membentuk tanda + antara Margonda (utara), Raya Sawangan (barat), Kartini/Raya Citayam (selatan), dan Tole Iskandar (timur). Macetnya juga makin keterlaluan apalagi gara-gara pelebaran. Jalannya lebih sempit dari Sawangan Raya, bulak belok lagi.
4. Dewi Sartika/Raya Sawangan
Duh, macetnya emang legend. Temen gue yang anak Sawangan bilang kalo maksain lewat sini sekarang pas lagi parah parahnya (weekend), butuh 2 JAM menempuh 15 km dari Sawangan ke Margonda UI!!!
5. Trans Yogi
Eh jangan salah, jangan dikira punya Bekasi/Bogor doang apalagi punya DKI! Trans Yogi yang dari Cibubur Junction (pintu tol Cibubur) sampai ke kali (lumayan jelas ada Depok dicoret dan papan nama Bekasi) itu kekuasaan Depok, masuk kecamatan Cimanggis. Ya meski nggak berasa udah masuk wilayah Bekasi Selatan.
6. Arief Rahman Hakim
7. Brigif alias Terusan Mohammad Kahfi I
Separo separo kepemilikan sama DKI. Nggak ada jalan ini, Cinere bisa jadi kota mati atau kota gak laku, karena aksesnya cuma dari Raya Sawangan, Pondok Labu, sama tembusan Tangsel dari perumahan dekat Mall Cinere. Jalan Brigif ini alternatif menghindari Raya Sawangan yang... Babay lah.

Haloo! Berhubung sedikit yang bahas bahas artikel tentang kondisi jalan jalan utama Depok, gue ada untuk agak agak bahas ini di blog... ...

0 comments:

Jenis-Jenis Official Account Line Versi Gue

10/06/2016 11:34:00 AM Sael 4 Comments


maxmanroe.com

Halo semua! Seperti kita udah tau, Line udah menjadi media komunikasi andalan anak muda di Indonesia, karena WA identik sama komunikasi sama orang tua umur di atas 30 :( .  Namanya LINE juga punya Official Account, semacam fanpage facebook jaman dulu mah. Nah, jenis jenis OA secara umum juga sama kayak penggolongan fanpage FB, jadi kayak gini nih...


1. Galau
Nah, OA kayak gini yang sering jadi bahan bully orang orang, apalagi di OA Draft SMS ngumpul semua haternya tuh. Biasanya paling sering dihantam ya OA Prestigeholics, Amazing Video, Raja Ngakak. Postingannya galau semua, bukan masalah gak baik bagi kesehatan jiwa doank, tapi banyak post ngemis like bawa bawa agama dan ibu "LIKE AMIN", sama post alay entah copas dari mana. Kalo Amazing Video sih sering kena hantam karena OA video kenapa banyak share gambar gambar yang ah sudahlah.
Asal usulnya salah mereka juga sih, yaitu fenomena "ketik like kalo sayang ibu" dan status galau ngeselin (bukan cuma buat jones), sehingga pengaruh ke anak muda sekarang masih bocah dah pacaran.


2. PIN Konveksi
Ini iklan paling berisik dari OA yang gue ikutin, dah mute masih aja bikin ribut. Kirain notif penting eh taunya iklan. Gue pertama kira itu pin yang biasa disematin ke baju, eh taunya PIN BBM. Asal usulnya karena konveksi ini banyak dicari kontaknya kalo mau beli baju grosir murah atau buka olshop. Masalah bahas ini tukang pin BBM nipu apa kagak ya bisa baca lebih lengkap di blog tetangga.
Kalo no hape dan LINE konveksi gak ada yang berani bisnisin ini buat nipu kali, karena mudah sekali terlacak.


3. Kaskus
Kok Kaskus? Soalnya diskusi di OA model gini ya berisik dan kocak kayak Lounge Kaskus. Bahkan OA begini bisa memancing debat kusir dan bully massal. Kemungkinan ini yang bikin Kaskus sepi juga. Salah satunya OA Draft SMS, isinya emang kayak Kaskus, dari curhat ababil gaje sampe iklan terselubung juga ada.


4. Edukatif
Salah satu yang gue tau ada OA Faktual. Isinya ya bagi bagi fakta unik gitu, meski gue dah lama tau sejak terjun ke dunia blogging tahun 2010. Asal tau aja (oot) blog gue yang lama lebih tua dari semua socmed gue dan id Kaskus, kecuali FB HAHAHA
Kalo mau pencerdasan bisa juga sih add iCampus Indonesia, Info 3 SMA, Sehat Indonesiaku, pokoknya OA pendidikan gitu deh. Itu yang kendalikan OA bener bener praktisi di berbagai bidang, bukan cuma asal copas.

5. Provokatif
OA begini cepet kena anak band/banned seharusnya. Orang dunia Line tenang tenang aja (politik Indonesia pun nggak berguncang hebat di dunia Line dan Len Todey, eh Line Today). Ini malah mancing ribut.


6. Agamis
Gue tau beberapa ada yang share dakwah, beberapa ada yang share renungan harian. Nah gue sih ngikut yang like renungan harian, beberapa gue share kalo dirasa penting, terutama yang gue follow sih Keselamatanku dan Jesus Army buat menjaga pertumbuhan rohani :)


7. Lawak
Beda sama tipe Kaskus, OA Lawak ini ya full beritanya bikin ngakak. Wah banyak tipenya nih, dari yang niru niru 9gag (gue gak tau itu OA resmi 9gag bukan), terus Liputan9 yang sudah lama malang melintang di Twitter,


8. Online Shop
Yah namanya juga orang dagang.


9. Resmi dan Sesepuh
Inilah yang merintis OA di Line. Dulu official account Line memang hanya yang udah kerjasama dengan Line, sekarang OA bertanda hijau. OA Line dibuka untuk umum sekitar Maret 2015, itu juga masih sepi peminat.

10. Proker Temporer
Model OA begini biasanya untuk program kerja/proker mahasiswa, bahkan menular ke siswa. Salah satunya sih yang gue like itu PetroGas Days (PGD) UI dan ada beberapa di tingkat teknik kayak Dongkrak Seni. Kalo prokernya kelar, OA dibiarin gitu aja sampe mati atau kadang dipake lagi. Ini gue ngalamin pas nge-add Arjuna Teknik bekas PATO FTUI, program kerja sama buat Teknik di Olimpiade UI, tapi beda tahun aja.


11. Himpunan/Organisasi
Ini himpunan yang udah diakui legitimasinya sama kampus atau organisasi yang sah, biasanya sih memang di lingkup mahasiswa dan sekolahan. Contohnya kayak lambang di atas yang kayanya satu Teknik UI udah tau lambang apaan, dan kalo belum tau, klik kanan gambar > open link in new tab


12. Fans Club dan Fanbase
Biasanya ini buat fans bola dan artis artis Kroya Cilacap, eh Korea Selatan. Tapi gak terbatas begitu pak eee. Pokoknya asal kamu anggota fanclub tertentu, ya termasuk fanboy pilgub meski gue belom nemuin OA bawa bawa nama Ahok, ya silakan bikin. Salah satu yang fenomenal ada Extra Time, Kabar Liga Inggris, fanboy klub, dan banyak lagi deh. Kalo cewek, sering ah gue liat di timeline kok tiba tiba ada Korea nangkring dari akun gaje, eh ternyata...


13. Penipu
Yaa, gausah dijelasin lah, penipu, scammer juga ada. Dari yang modusnya pake free coins 500 lalu secara ghoib tiba tiba 100-200 rebu adders, sampe... nipu beneran sob dan dipolisikan.

Nah sejak dibukanya keran dari LINE buat daftar official account melalui Line@ kalo gak salah Maret 2015, sekarang orang orang yang umur sampe di bawah 40-50an udah mulai pake Line. Tergantung orang juga sih. Line yang awalnya orang pada nyandu gara-gara bonus gratisan Telkomsel (masih inget gak lo???), akhirnya bener bener jadi gantungan hidup banyak orang, sampai sampai FB, Twitter, Kaskus, dan banyak website mendadak sepi karena pada nongkrong di LINE orang orangnya.

Udah dulu ya, udah malem. Kalo mau tambahin boleh yok dikomen :):)

maxmanroe.com Halo semua! Seperti kita udah tau, Line udah menjadi media komunikasi andalan anak muda di Indonesia, karena WA identi...

4 comments:

Salah ngetap kartu bank dan multi trip KRL? Masuk!

10/03/2016 05:41:00 AM Sael 0 Comments

Terkadang saat lagi hectic, kalian suka ketuker tuker kan antara kartu satu dan kartu lain saat mau tap out keluar dari stasiun. Apalagi kalo antrinya di stasiun serame Tanah Abang, Tangerang, Bogor. Alih alih ngetap pake kartu Flazz BCA, eh taunya ngetap pake KMT. Gue pernah ngalamin ini pas ngetap KMT jadi ngetap KTM (lucu juga mainan hurufnya), jadinya kartu mahasiswa gue praktis "mati" karena gak tau aturan yang gak harus bayar 50 ribu. Eh btw kartu mahasiswa UI udah ada emoney BNI dari 3 tahun lalu :)

Ternyata, di SkyscraperCity ada yang share tips ini supaya nggak kena penalty (cek di http://www.skyscrapercity.com/showthread.php?t=1584067&page=356 , makasih buat om ObatNyamuk penghuni jalur Bekasi buat tipsnya). Cara dan akhirnya sama aja dengan THB/tiket harian salah turun, ini juga gue pernah ngalamin gara gara gak bisa menunjukkan struk sebagai bukti kesalahan dari stasiun UI.

CUKUP BAYAR 12 RIBU!!! 12 RIBU ADALAH TARIF MAKSIMAL KRL SETELAH NAIK TARIF HARI INI.

Mau kartu bank/KMT mati dari 2013 pun sebenarnya bisa "diampuni" dengan bayar denda ini. Hanya, orang orang tertentu terutama pengguna KRL butuh bimbingan dan tipe tipe weekend gak tau, atau kayak saya yang kebalik sama denda 50 rebu. Ini tak kasih tau alurnya.

  1. Haji Fulan seharusnya tap kartu BCA Flazz karena tadi pagi di stasiun Bogor masuknya pake kartu itu, eh karena memang orang tua pikun, dia tap yang kartu Mandiri E Toll Card.
  2. Haji Fulan akhirnya tap out pake BCA Flazz, keluarlah dia.
  3. Haji Fulan besoknya nggak bawa kartu BCA, bawa Mandiri. Dia minta tolong ke PKD karena di stasiun tulisannya "HUBUNGI PETUGAS"
  4. Haji Fulan dikasih masuk, kartu Mandiri dia dipulihkan dengan bayar denda 12 ribu, Sama aja itu dengan isi KMT kosongan habis naek dari Maja ke Bogor.

Nah, harusnya temen temen gak usah panik lagi kalau salah tap, secepatnya bilang petugas minta "penyucian" kartu, hanya bayar 12 ribu kok. Sayang banget kalo mati kartu atau bahkan beli lagi KMT 30k gara gara gak tau... Bedakan dengan denda 50 ribu yang khusus kartu bank kalo ketahuan dipake free rider.

Tapi denda 50 ribu itu sulit sih terjadi bahkan gak mungkin... karena pegawai stasiun berasumsi nggak ada yang free riding, apalagi kalo ketahuan sudah tap in. Stasiun KRL jaman sekarang juga makin susah buat free riding mendekati tidak mungkin, bahkan stasiun di tempat jin buang anak kayak Maja. Kalau di Duri, wah ente udah dikejar PKD kalau jalan jalan ke arah wesel TNG (pintu keluar rahasia ke kampung).

Terkadang saat lagi hectic, kalian suka ketuker tuker kan antara kartu satu dan kartu lain saat mau tap out keluar dari stasiun. Apalagi k...

0 comments: